Thursday, 8 October 2015

7 Hal yang dikangeni waktu jadi anak Stemba

source; detakjateng.com
Halo teman – teman dimanapun kalian berada, hari ini saya iseng membuka foto lama di sebuah folder. Saya jadi rindu dengan Stemba. Stemba, STM Pembangunan Semarang atau SMKN 7 Semarang ini tempat saya bersekolah selama 4 tahun. Menjadi anak rantau di Semarang, bertemu dengan orang – orang yang awalnya nggak kenal jadi deket banget udah kayak keluarga. 4 Tahun di kelas yang sama dengan orang yang sama memberikan kenangan yang tak terlupakan. Dulu saya pikir jadi anak STM itu kerjaannya tawuran terus, tapi setelah dijalani ternyata saya nggak pernah tawuran wkwk XD
Sepertinya baru kemarin nih make pita 2 warna pink (sesuai jurusan) terus berangkat pagi – pagi buat ikut MOS, kemudian jalan – jalan di borobudur, dan sekarang malah sudah jadi alumni. Saya ingin mengabadikan kenangan dan foto – foto yang ada dengan membuat post ini. 7 Hal yang dikangeni waktu jadi anak Stemba versi saya :3
Foto waktu MOS dan jalan jalan di Borobudur >.<
  1. Suasana Kelas dan Penghuninya
    Ini kelas saya, dari pas olahraga, pas istirahat pada tidur, dan
    pas 'keliatan' seperti diskusi

    4 tahun bukan waktu yang singkat tapi entah kenapa terasa begitu singkat. Dulu saya pikir 1 kelas selama 4 tahun itu bakal ngebosenin banget, ternyata itu salah besar. Saya malah nggak pengen dipindah – pindah kelas :) saya bersyukur ketemu penghuni kelas yang tidak ada duanya dimanapun. Kalau kalian ingin tau isi penghuni kelas saya dulu di TKJ 1 silahkan kunjungi Balada Anak SMK, Balada Anak SMK #2, Balada Anak SMK #3, belum selesai sih, masih ada lanjutannya yang belum saya post. Nunggu moment yang tepat buat post lanjutan cerita mereka. Suasana kelas dan cerita lucu penghuni – penghuninya membuat sekolah terasa cepat berlalu. Dulu mungkin waktu ngejalani bawaannya pengen cepet – cepet lulus. Tapi saya sarankan untuk adek – adek yang belum lulus manfaatkan waktu kalian sebaik mungkin dengan teman – teman kalian, apalagi temen kelas. Pas kalian udah lulus kayak saya gini kalian pasti bakal rindu dan pengen banget mengulangi lagi merasakan suasana kelas dengan mereka semua. (tisu mana tisu, saya jadi baper)

    XIII TKJ 1
  2. Guru – Guru “Spesial”

    Bapak Ibu Guru Stemba Semarang
    Ini nih bumbu penyedapnya yang bikin tambah spesial dari Stemba. Selain temen kelas dan suasana kelas, Bapak Ibu guru yang memberikan kita banyak pelajaran dan pengalaman membuat kita kangen mereka. Kenyataanya banyak kejadian lucu yang akan kita kenang sampe tua karena peran mereka. Kita pasti punya cerita sendiri dengan mereka. Ada yang ceritanya remidi disuruh ambilin bayem di lapangan (ini temen kelas saya nih XD), ada yang sembunyi di kamar mandi waktu dikejar – kejar kesiswaan buat di gunduli, ada yang 3 tahun remidi terus di pelajaran X, ada yang telat ikut semesteran gara – gara jilid rangkuman tugas dari guru X, ada guru yang kenalannya banyak terus kalo pelajaran isinya penuh cerita, ada guru yang mengajari nyanyi lagu yang apa ya? Yang itu pokoknya hehehe dan masih banyak lagi, mungkin saya perlu buat post sendiri tentang guru – guru spesial menurut saya XD

    Halal bihalal Stemba, "Maafin muridmu ini ya pak, bu"
  3. Ngeliat Kaum Adam digundulin—

    Kayak gini kalo mereka gundul, ini pas hansek
    Operasi rambut menjadi hal wajib dan horor bagi kaum adam di Stemba. Karena di STM ini ada peraturan panjang rambut siswa pria dan banyak bahkan mayoritas dari mereka alergi dengan gundul sehingga mereka survive untuk rambut mereka. Banyak hal – hal ‘kreatif’ yang dilakukan para pria untuk menjaga keutuhan mahkota mereka dari kliper kliper ganas kesiswaan. Dan pada akhirnya ketika mereka sudah tertangkap pasrah adalah jalan terbaik, sebelum itu berjuang dulu melarikan diri wkwkw. Ada sebuah percakapan lucu tentang penggundulan ini. Ini adalah cerita dari teman saya yang sedang menjalani proses penggundulan.

    Pak Guru ; Nang, iki nek klipere tiba – tiba mati pas jek entuk setengah piye ya?
    Siswa    ; hening…. (berdoa dalam hati semoga tidak terjadi)
    Endingnya saya lupa itu beneran mati nggak sih klipernya? Atau ada yang kayak gini diantara kalian wahai kaum pria?
    Ini saya nggak punya fotonya pas digundulin, kalo ada yang punya bagi ke saya ya ^_^

  4. Hansek itu nggak serem
    Hansek Stemba Semarang

    Hansek itu kepanjangan dari Pertahanan Sekolah atau Ketahanan Sekolah sih? Saya lupa hehe. Dulu waktu saya awal kelas X saya pikir hansek itu serem banget gitu. Kita digembleng sama bapak – bapak dari kodim apalagi sama Pak Jay nih hehe bapaknya berkumis gitu, hitam, kalo teriak – teriak bikin merinding disko. Di bawah panas matahari kota Semarang (itu pas panas) kalau musim hujan di bawah rinai hujan (ciye galau). Dilatih PBB baris berbaris begitu nanti per kelas terus mengikuti setiap latian fisik yang diberikan. Saya yang orangnya kurang suka aktivitas begituan sempet khawatir, tapi setelah dijalani ternyata itu asik. Karena dijalani bersama – sama jadi terasa ringan. Pas musim Hansek nih kaum pria semuanya gunduuuul, jangan berharap ada yang berambut gondrong XD . Hansek paling berkesan itu waktu musim hujan deres banget terus disuruh tiarap di lapangan yang isinya udah penuh air bercampur tanah terus senam lele deh. Itu seru banget tapi besoknya saya bingung, sepatu satu satunya buat sekolah basah sudah, seragam juga. Terus nanti di kelas jadi bau kaus kaki deh wkwkw. Banyak cerita seru tentang hansek yang dilalui bersama temen2 kelas. Semoga hansek selalu ada di Stemba, karena itu walaupun terlihat berat, tapi sebenernya seru banget. Kalau ada yang inget teriakan khas bapak kodimnya “jangan utak – utik” pasti inget moment itu.

  5. KBT Kenangan berharga
    KBT TKJ 1

    Kemah Bakti Tahunan atau biasa disingkat KBT ini bagian paling enak banget selama saya sekolah di Stemba. Sayangnya setelah angkatan saya kemudian tidak diadakan lagi. Padahal ini event yang menjadikan sekolah di Stemba terasa lengkap. Buat yang nggak merasakan KBT bolehlah nanti saya buatin postingan edisi spesial KBT hehe. Jadi, KBT ini diadakan setiap anak tingkat 3 ujian nasional. Nah, yang tingkat 1 sama 2 daripada keluyuran nggak jelas dan menggangu berjalannya UN mending dikumpulkan buat ikut KBT. Masing – masing angkatan dapet jatah 2 kali KBT. Dulu angkatan saya alhamdulilah dapet 2 kali KBT walaupun di tempat yang sama, di Bumi Perkemahan Ampel Boyolali di bawah kaki gunung merbabu. Banyak kegiatan yang dilakukan selama KBT. Dari bangun tenda, ikut lomba KBT, Pentas Seni, jalan – jalan dan lain sebagainya. 2 kali KBT yang saya lalui diguyur hujan semua dan sensasinya luar biasa, walaupun ada drama – dramanya dikit begitulah anak muda :3. KBT menjadi agenda untuk lebih meningkatkan kekeluargaan di Stemba. Intinya isinya seneng – seneng semua deh pokoknya, makan bersama satu kelas di bawah pohon d depan tenda. Hmm saya jadi pengen KBT lagi hehehe ^_^

  6. Pelajaran Jurusan yang tiada duanya
    Ini kelas saya pas makai wearpack waktu
    kunjungan industri ke Bali TV

    Namanya juga sekolah kejuruan pasti wajib ada pelajaran jurusannya. Jurusan ini dipilih sejak awal kita daftar sekolah SMK lho. Jadi selama 4 tahun di jurusan yang sama dengan orang –orang yang sama. Saya yang jurusan TKJ juga bahagia kok apalagi pas dapet kelas di Lab Programming, entah kenapa dan karena apa temen – temen saya begitu semangat. Setiap jurusan mempunyai materi praktik dan tempat praktik yang berbeda – beda dan yang pasti wearpack/pakaian praktik  yang berbeda pula. Wearpack saya masih rapi di lemari, masih wangi dan kadang pas merapikan lemari jadi ingat banyak kejadian lucu tentang wearpack itu. Saya suka sekali dengan wearpack saya, walaupun kebesaran tapi saya suka warnanya, merah marun.
    Ini anak jurusan TGB yang lagi praktik dilapangan
  7. Libur disela – sela tes semester
    Awalnya saya kaget, ini sekolahan lucu banget. Pas semesteran ada hari liburnya. Tapi itu justru enak banget sih, jadi ada kesempatan belajar lebih banyak XD. Ada juga kok yang libur disela – sela tes semester malah main ke Mall, nonton film, atau yang bilangnya belajar kelompok padahal modus ketemu si doi. Ya Ada----
Sepatu perempuan khas stemba lengkap dengan kaus kaki item

Yup, itu tadi 7 Hal yang dikangeni waktu jadi anak Stemba. Ini ceritanya dipasin 7 biar cocok gitu lhooo, cocoklogi XD. Padahal masih banyak hal yang dikangeni dari Sekolahan tercinta itu. Kalau dulu kaus kaki hitam, topi, dasi, ikat pinggang, dan sepatu yang khas dengan Stemba hanya ‘kerasa’ penting pas mau upacara atau pemeriksaan dari guru, sekarang benda – benda itu bisa jadi hal yang membuat kita begitu kangen sekolah. Kalau dulu ngeluh pulangnya sore – sore mungkin sekarang malah ketawa sendiri inget yang begituan. Banyak hal yang bisa di rindukan, dari kegiatan ekstrakulikuler, makanannya Mak’e kantin, remidi ambil sampah atau bayem, sampai tempat yang sering jadi spot ‘lesotan’ di Stemba bakal jadi kenangan yang selalu dirindukan. Kalau kalian ada tambahan tulis aja dikolom komentar, kali aja bisa dibuat Part 2 :D
 

“Setiap Waktu adalah berharga, setiap moment hanya akan terjadi sekali, maka lakukanlah yang terbaik agar kenangan itu tidak hanya tersimpan dalam foto”





Sumber Foto; Dari Website Resmi SMKN 7 Semarang, Dokumentasi pribadi, dari google images